Boneka Daruma: Legenda di Balik Suvenir Jepang yang Ikonis

Anda mungkin pernah melihat daruma di TV, rumah seseorang, atau di rak-rak kuil. Warna merah yang khas dan ekspresi wajah cerahnya sangat menonjol dari mainan dan jimat tradisional Jepang lainnya. Dengan mata yang menatap lurus ke dapan dan janggut yang tidak terawat, boneka Daruma seolah sedang mengawasi Anda. Lalu, apa sebenarnya Daruma? Baca terus untuk mengetahui legenda di balik boneka ikonis ini!

Seluruh Jepang

Budaya Jepang

Boneka yang Dibuat Berdasakan Sosok Biksu - Kisah di Balik Daruma

Boneka Daruma terinspirasi dari Bodhidharma, seorang biksu Buddha yang hidup pada abad ke-5 atau ke-6. Kisahnya cukup legendaris, tetapi tidak ada banyak informasi konkret tentangnya. Namun, satu hal yang pasti, Bodhidharma tersebut bukan berasal dari Cina. Ia pindah ke sana dari suatu tempat di barat, kemungkinan Asia tengah atau India. Ia kemudian menghabiskan hidupnya sebagai misionaris ajaran Buddha dan dikabarkan menjadi orang pertama yang membawa agama Buddha ke Cina. Setelah kematian sang Bodhidharma, ajarannya terus menyebar sampai ke Jepang yang kini dikenal dengan Zen Buddhisme.

Boneka Daruma dibuat dari figur Bodhidharma legendaris ini dengan mengambil beberapa ciri khasnya. Ia dikatakan memiliki mata besar dan janggut yang sangat tebal. Keduanya digambarkan secara berlebihan pada boneka Daruma sehingga memberikan tampilan yang khas.

Tubuh tanpa kaki boneka juga dapat dikaitkan dengan kisah legendaris Bodhidharma. Di titik tertentu dalam hidupnya, Bodhidharma konon tinggal di gua selama 9 tahun untuk bermeditasi. Selama itu, ia hanya menatap dinding, menolak berbicara dengan siapa pun atau melakukan apa pun sehingga kakinya berhenti berkembang karena jarang digunakan. Itulah mengapa boneka Daruma tidak mempunyai tubuh bagian bawah, dan menjadi simbol keberuntungan dari tekad dan pencapaian tujuan.

 

Asal-Usul Boneka Daruma

Meskipun Bodhidharma hidup berabad-abad lalu, ia hanya dikenal sebagai tokoh legendaris dalam Zen Buddhisme di Jepang dan bukan yang lain. Inkarnasinya menjadi jimat dan boneka populer adalah penemuan terkini.

Ada beberapa cerita yang menyatakan asal-usul sebenarnya boneka itu, tetapi sebagian besar merujuk ke abad-17 di Takasaki, kota di Prefektur Gunma. Di satu cerita, konon seorang biksu yang mengelola kuil setempat merasa lelah membuat jimat baru dan barang-barang keberuntungan untuk petani di sana setiap tahun, karena di akhir tahun, mereka akan membawa jimat lama dan menghancurkannya di sebuah upacara.

Untuk mengatasi hal ini, sang biksu menciptakan boneka Daruma dalam figur Bodhidharma dan mendesainnya agar bertahan jauh lebih lama dari jimat berukuran kecil. Itu karena boneka Daruma dapat disimpan sampai keinginan seseorang terkabul, setelah itu dihancurkan pada suatu upacara.

Cerita kedua mengatakan bahwa para petani menuntut jimat baru. Entah mereka membuatnya sendiri atau meminta biksu untuk mendesainnya. Di kedua cerita tersebut, popularitas boneka Daruma terus tumbuh selama berabad-abad hingga seperti yang kita kenal sekarang.

Mendukung asal-usulnya, Takasaki masih menyumbang lebih dari 80% produksi Daruma di Jepang.

Desain Boneka Daruma dan Simbolnya

Boneka Daruma penuh dengan simbolisme. Segala sesuatu mulai dari bentuk hingga warnanya menunjukkan keterkaitan mistis atau keberuntungan bagi pemiliknya.

Bentuk Boneka Daruma

Boneka Daruma merupakan bagian dari garis keturunan mainan Jepang "okigari", yang berarti "bangun". Tidak peduli seberapa keras Anda mendorong, boneka itu akan selalu berdiri tegak kembali karena bagian bawahnya yang berbentuk bulat dan pusat gravitasi yang rendah. Ini melambangkan kesuksesan dan tekad untuk berhasil, serta mewujudkan pepatah Jepang yang berbunyi "nana korobi ya oki". Artinya, "jatuh tujuh kali, berdiri delapan kali".

Warna Boneka Daruma

Secara tradisi, boneka Daruma dicat dengan warna merah cerah. Mengingatkan kembali pada Bodhidharma dan biksu Buddha yang mengenakan jubah dengan warna yang sama. Merah juga merupakan warna keberuntungan serta berperan sebagai simbol kesuksesan dan tekad yang dibangun dalam bentuk Daruma.

Baru-baru ini, berbagai warna lain juga mulai dikembangkan, masing-masing dengan keunikan dan keberuntungannya sendiri seperti yang tertulis di bawah:

Simbolisme Warna Daruma
Warna Simbolisme
Biru Pendidikan dan peningkatan keterampilan
Kuning-Emas Uang, pendapatan, promosi
Hijau Kesehatan
Oranye Persalinan dan perlindungan dari kejahatan
Merah Muda Cinta dan pernikahan
Ungu Umur panjang dan kebijaksanaan
Perak Aktualisasi diri
Hitam Kemakmuran dan kesuksesan bisnis
Putih Lulus ujian, mencapai tujuan

 

Wajah Boneka Daruma

Seperti disebutkan sebelumnya, wajah boneka Daruma menggambarkan figur Boddhidharma. Janggut di wajah yang berantakan dan tidak terawat adalah hasil dedikasi pertapaannya sebagai seorang biksu. Namun, melewati waktu berabad-abad simbolisme lain juga telah ditambahkan.

Alis besar dan tidak teratur digambar menyerupai bangau, hewan yang dianggap beruntung dan dipuja karena berumur panjang. Begitu pula dengan kumisnya, digambar sedemikian rupa untuk memunculkan citra kura-kura, hewan dalam mitologi Jepang lainnya yang dihormati karena berumur panjang.

Kedua simbol ini ditulis di badan boneka Daruma dengan huruf kanji besar. Ada berbagai kanji berbeda yang dapat Anda temukan di boneka Daruma, dan setiap kanji tersebut memiliki kegunaan dan keberuntungan tersendiri. Biasanya antara mengandung harapan kebahagiaan atau kemenangan, atau untuk mengenang toko / kota tempat Daruma dibeli.

Mengapa Mata Daruma Sering Kosong?

Daruma adalah jimat keberuntungan yang menarik. Apabila jimat lain hanya dipajang, baik sebagai pengingat kekuatan yang terkandung di dalamnya atau untuk menangkal kemalangan, Daruma justru membutuhkan partisipasi aktif dari Anda. 

Tujuan keberuntungan Daruma bukan untuk memberikan kesejahteraan umum, melainkan membantu pemiliknya mencapai keinginan. Ketika menerima Daruma, Anda harus membuat keinginan yang diharapkan dapat dicapai dalam waktu dekat, lalu warnai salah satu mata Daruma. Biarkan seperti itu sampai keinginan Anda tercapai. Setiap kali melihat Daruma, Anda akan diingatkan tentang keinginan yang telah dibuat, dan sebagai gantinya, Anda diberikan keberuntungan untuk mencapainya.

Hanya setelah keinginan Anda tercapai, Anda baru bisa mewarnai mata satunya untuk menandakan bahwa tujuan Daruma sudah terpenuhi. Jadi, jika Anda melihat Daruma dengan dua mata, itu berarti seseorang telah berhasil mencapai tujuan atau keinginannya.

Oleb karena itu, Daruma sering diberikan sebagai hadiah untuk orang yang sedang menargetkan sesuatu. Misalnya, bisa masuk ke sekolah/universitas pilihan, lulus ujian, atau mencapai prestasi pribadi seperti menurunkan berat badan atau menyingkirkan kebiasaan buruk.

Asal mula mengapa mata digunakan untuk menggambarkan doa atau harapan berasal dari permainan kata dalam bahasa Jepang. Kata untuk berdoa atau memohon adalah 願掛け(gan-kake) dalam bahasa Jepang, dan "gan" juga merupakan salah satu cara membaca kata "mata" (眼).

Selama zaman Edo, waktu dalam sejarah ketika boneka Daruma pertama kali dibuat, Jepang sering mengalami wabah cacar yang menyebabkan penurunan fungsi mata dan bahkan kebutaan. Orang-orang kemudian memohon perlindungan Daruma dan mulai meminta untuk memasang mata sendiri. Dari sanalah tradisi mengisi mata untuk membuat keinginan bermula.

Dimana Saya Dapat Membeli Daruma?

Ada banyak kuil Buddha dan toko-toko perlengkapan kuil yang menjual boneka Daruma sebagai salah satu jimat keberuntungan. Anda juga akan menemukannya di toko-toko suvenir. Namun, jika Anda ingin melihat berbagai pilihan Daruma dengan variasi ukuran, warna, dan desain yang berbeda, pergilah ke kota kelahirannya.

Takasaki di Gunma dipenuhi dengan toko dan pabrik kerajinan tradisional Daruma. Anda bisa mengunjungi sejumlah toko untuk melihat Daruma dibuat dan dilukis menggunakan tangan. Apabila Anda menyukai seni dan kerajinan, Anda berkesempatan membuat Daruma sendiri!

Kuil-kuil Buddha atau berbagai kota sering kali mengadakan festival akhir tahun dengan ratusan boneka Daruma yang dijual. Di festival-festival ini, Anda dapat membawa boneka Daruma lama Anda untuk dibakar dalam sebuah upacara dan membeli yang baru untuk tahun mendatang.

Jika Anda tidak bisa datang ke Jepang, toko online kerajinan Jepang umumnya menjual boneka Daruma cantik yang dibuat menggunakan kain kimono Yuzen yang sangat indah. Klik di sini untuk merujuk ke situs toko online.

 

Kuil-Kuil Daruma

Boneka Daruma paling umum ditemukan di kuil Buddha, dan beberapa di antaranya memiliki jumlah koleksi yang sangat mengesankan. Saat Anda berada di Takasaki, Osaka, atau Kyoto, kuil-kuil ini wajib dikunjungi.

Kuil Shorinzan Daruma-ji (Takasaki)

Dibangun pada tahun 1697, Kuil Shorinzan Daruma-ji terletak di Takasaki, Gunma, prefektur yang menyumbang 80% produksi Daruma di Jepang. Di halaman kuil, Anda dapat menemukan daruma dengan beragam ukuran, terselip di setiap sudut dan celah kuil dan bangunannya. Jika Anda datang ke sini, pastikan Anda tidak melewatkan museum Daruma yang memajang koleksi boneka dengan desain unik yang biasanya tidak terlihat.

Bagi yang ingin membeli jimat keberuntungan untuk dibawa pulang, Shorinzan Daruma-ji menawarkan banyak pilihan. Mulai dari patung besar hingga jimat kecil yang bisa disimpan di saku Anda. Tidak hanya itu, Kuil Shorinzan Daruma-ji juga menyelanggarakan pasar boneka setiap tahun pada tanggal 6 dan 7 Januari, yang menampilkan deretan boneka untuk Anda beli.

Kuil Hourinji (Daruma-dera) (Kyoto)

Terletak di Kyoto utara, Kuil Hourinji lebih dikenal oleh penduduk setempat dengan nama "Daruma-dera" (Kuil Daruma) karena menyimpan koleksi boneka Daruma yang begitu banyak. Meskipun aula utama kuil dibangun pada tahun 1718, aula yang berisi koleksi Daruma baru dibangun di tahun 1945 dari hasil donasi para pengunjung kuil. Seiring berjalannya waktu, koleksi Daruma di sini telah mencapai lebih dari 8.000 boneka, termasuk karya mengesankan dengan wajah asli Bodhidharma seperti yang ditunjukkan foto di atas.

Berhati-hatilah saat Anda merencanakan kunjungan ke kuil. Ada kuil lain di Arashiyama, Kyoto, dengan nama Hourinji, dan itulah yang akan muncul jika Anda melakukan pencarian di Google.

Kuil Katsuo-ji (Osaka)

Terletak di pegunungan di utara Osaka, Kuil Katsuo-ji didirikan pada tahun 727 pada zaman Nara. Sejarah panjangnya yang luar biasa dapat Anda rasakan ketika berjalan melewati halaman kuno kuil. Meskipun Daruma diperkenalkan jauh kemudian dalam sejarah kuil, Katsuo-ji telah dikenal sejak awal sebagai tempat untuk menerima keberuntungan kemenangan, sesuai karakter kanji 勝 (kemenangan) pada namanya. Selama bertahun-tahun, banyak tokoh penting, termasuk jenderal militer samurai, mengunjungi kuil ini untuk berdoa memohon kemenangan dalam pertempuran dan hal lainnya.

Setelah Daruma diciptakan, boneka itu akhirnya menjadi salah satu simbol kuil yang melambangkan kemenangan atas perjuangan seseorang untuk mencapai tujuan. Kini, Anda dapat menemukan boneka-boneka Daruma yang berdesakan di setiap sudut kuil, menciptakan tempat berfoto yang indah.

Hadiah yang Menghadiahkan Kembali

Jika Anda mengenal seseorang yang sedang berusaha mencapai tujuan, seperti masuk ke sekolah/universitas favorit, lulus ujian, atau hanya sekadar membutuhkan sedikit keberuntungan dalam hidup mereka, boneka Daruma adalah hadiah yang sempurna. Beli untuk Anda sendiri atau berikan Daruma dengan mata kosong kepada orang terdekat Anda dan ceritakanlah kisah serta kekuatan pemberi keberuntungannya untuk motivasi. Semoga suatu hari Anda akan melihat boneka Daruma tersebut memiliki dua bola mata indah.

Gambar Judul: Shutterstock / Dann19L

Jika Anda ingin memberikan komentar pada salah satu artikel kami, memiliki ide untuk pembahasan yang ingin Anda baca, atau memiliki pertanyaan mengenai Jepang, hubungi kami di Facebook!

The information in this article is accurate at the time of publication.

Cari Restoran